Beranda » Puisi Cinta sejati » Malaikat tanpa sayap – oleh Agnes Rensi.B

Malaikat tanpa sayap – oleh Agnes Rensi.B

Advertisement

Hari pasti berganti..
Namun tetap seperti yang telah lalu..
Begitu banyak bunga mengucup..
Seiring duka yang ku kubur dalam..
Disini ku tetap membisu..
Tanpa ada mereka yang dulu pernah ada..
Mungkin bukan mereka yang bersalah..
Aku bukan sosok bidadari..
Aku membeku dengan keterpurukan..
Mematung menyadari tak pernah ada keistimewaan..
Percaya diriku kini telah mengering..
Semua bagai debu yang berhambur..
Tiada yang bisa ku genggam..
Mereka pun melambung tinggi..
Tinggalkan aku sendiri yang dilanda sepi..
Aku rapuh bertahan sendiri..
Dibalik itu aku tersadar..
Aku punya sosok setia..
Menemani dalam suka dan duka..
Sosok pangeran tampan yang sederhana..
Namun bukan rupa yang tampan..
Hati yang membuat tampan..
Tak setampan pangeran negri dongeng..
Namun begitu berarti..
Menghilangkan duka bagai sosok malaikat..
Malaikat tanpa sayap..
Yang selalu memberi cahaya..
Cahaya tuk terangi relung hati..

Malaikat tanpa sayap – oleh Agnes Rensi.B
SocMed: Agnes ahmad yogiromadoni

Advertisement

Tinggalkan komentar anda mengenai puisi diatas